Tips Pre-Wed Molen dan Pelon

20Jan10

Tips kayak beginian sebenernya banyak juga sih bertebaran di internet. Mulai dari persiapan, milih fotografer, nyetak di mana, sampe akhirnya jadi dicetak. Terus postingan yang ini bedanya di mana? Kita sih pengen lebih ngeshare tentang hal-hal yang harus dihindari dalam rangka pre-wed yang bergerilya. Jadi apa sajakah yang harus dihindari, bung Molen?

Tips Pre-Wed Molen dan Pelon

Tips Pre-Wed Molen dan Pelon

  1. Kejebak Sama Lokasi
    Idealnya sih foto pre-wed, apalagi yang konsepnya rada ga umum, menuntut kita untuk milih lokasi. Nah, biasanya nih saking serunya sama konsep, tanpa kita sadari lokasinya jadi jauh2 banget. Yang satu di utara, yang lain di selatan, dsb. Kebayang ga sih kalo sampe seharian di luar, ternyata cuma dapet 3 foto doang? Rugi lah yauw… Jadi mendingan pilih lokasi yang di dalamnya banyak pilihan sub-lokasi supaya bisa dapet semua fotonya dalam satu hari. Tapi yg kayak begini ga berlaku buat pre-wed yang rada full digital imaging sampe harus foto studio. Soalnya kalo yang begitu itungannya udah special case.
  2. Kelamaan Nyiapin Properti Yang Belum Siap
    Namanya juga orang kerja hari gini suka ga dapet waktu kosong buat nyiapin properti. Kadang ada aja properti yang belum siap pas hari pemotretan. Kalo udah begini, kompromilah terhadap idealisme kita. Misalnya propertinya diganti / diakal2in, atau kalo memang harus dibikin cobalah seefisien mungkin. Jadi waktu untuk sesi foto bisa lebih banyak dan bisa eksplorasi banyak gaya.
  3. Make Up Berlebihan
    Ini lebih buat para CPW. Ada beberapa kasus di mana CPW pingin tampil perfect banget. Di sini kayaknya CPW yg baca postingan ini pasti pada protes, “Ya iya lah gw kan pingin tampil perfect!” Hehe… Perfect is okay, tapi make it simple dan seperlunya supaya ga makan waktu. Jadi masih bisa nguber matahari yang bagus kalo motretnya pagi2. Seandainya emang pengen dandan rada heboh, treat sesi pre-wed ini selayaknya udah hari H dan akad nikahnya pagi2 banget. Dengan kata lain, make up-annya harus nyubuh. Dan penting banget untuk cukup tidur sebelumnya, karena kalo kurang tidur, kantong mata ga akan bisa ditambal pake make up setebal apa pun.
  4. Terlalu Banyak Crew
    Memang paling enak kalo sesi foto banyak yang bantuin. Ada yang khusus ngurus make up, ada yang khusus ngurus wardrobe, ada yang khusus ngurus propoperti, asisten fotografer, dkk. Tapi apa perlu se-RT itu yang diangkut keliling beberapa lokasi foto? Gilingan! Bakal boros di ongkos transport & konsumsi tuh. Akan lebih efisien kalo masing2 orang yang terlibat (termasuk CPP dan CPW) untuk multi-tasking. Dan ada baiknya teman baik kita ikut dikaryakan, tentunya dengan imbalan untuk effortnya.
  5. Preman Berseragam
    Nah yang kayak begini nih sebenernya lebih mirip jelangkung. Datang tak diundang, tau2 nongol, minta duit, terus kabur. Ga sopan! Malu2in RT!! Di beberapa lokasi, kayak perumahan besar (BSD, Bintaro Jaya, dan yg sebangsanya), kadang2 kita cuma bawa kamera SLR doang udah disamperin. Bilangnya harus ada izin pengelola, dsb. Padahal lokasi yang mau kita pake itu, meskipun di dalam kompleks, tapi hitungannya tetap area publik. Gimana kalo ternyata kita turis? Gimana kalo ternyata ini adalah penyaluran hobi? Gimana kalo tenryata gw itu anaknya yang punya komplek?!! (yg terakhir ga mungkin). Kita ga nyaranin kalian untuk bayar preman2 itu. Mendingan improvisasi daripada nyogok. Tapi kalo emang udah kadung jatuh cinta sama lokasinya, ya… gimana ya…
  6. Bersitegang Dengan Team
    Kadang saking kita dikejar2 waktu, ada hal2 yang ga sesuai keinginan, ada yang ketinggalan, dsb, bikin kita emosi jiwa. Bawaannya mau ngamuk sama semua orang, bahkan bisa jadi berantem sama CPP/CPW atau crew sesi foto. Tenang dulu… Daripada ngabisin energi buat hal yang ga produktif, mendingan energinya dipake buat mikir taktis (mikir cepat -red) supaya sesi foto bisa berjalan seefisien dan seproduktif mungkin. Dengan kata lain, kita harus bisa fleksibel dan diskusi nyari solusi terbaik dari setiap masalah yang ditemuin. Fokus ke solusi yang produktif.

Ya, kurang lebih begitu sih tips-nya, dari si Molen yang gagal pulang gara2 ada anak magang yang belum bisa dilepas sendiri. Sigh… Anyway, moral of the story adalah : Ini cuma pre-wedding. Yang paling penting itu justru akad nikahnya. Bukan begitu, bukan? Tips Pre-Wed Molen dan Pelon-pipikedut.wordpress.com



%d bloggers like this: