Surga di Banda Neira

29Jul10
Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Cantiknya pulau-pulau di Indonesia timur memang sangat terkenal hingga mancanegara. Sebuah pulau yang terletak di bagian tenggara pulau Ambon, yaitu pulau Neira adalah salah satunya. Kekayaan alamnya berupa buah pala membuat para penjajah mendatanginya.

Pulau ini termasuk dalam Kepulauan Banda dan hanya terdapat satu kota di kepulauan tersebut, yaitu Banda Neira. Untuk dapat mencapainya memang membutuhkan waktu cukup lama, tetapi itu semua akan terbayar saat melihat keindahan pulaunya.

Kota Banda Neira ini tidak terlalu luas. Anda bisa mengitari pulau dengan naik becak, perahu atau ojek. Sambil menikmati keindahan pulau, ada beberapa tempat sejarah yang wajib didatangi salah satunya adalah Istana Mini Banda Neira.

Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Istana tersebut merupakan tempat tinggal Gubernur Jendral VOC JP. Coen. Bentuk istana tersebut ternyata merupakan cikal bakal bentuk Istana Negara yang ada di Jakarta. Dilihat dari depan, memang sama dengan bentuk Istana Negara tetapi versi mini.

Berlanjut ke tempat bersejarah lainnya, yaitu rumah pengasingan Bung Hatta. Rumah ini masih dilengkapi meja, tempat tidur, mesin ketik dan barang-barang asli lainnya. Dari luar tampak kecil, tetapi di dalamnya cukup luas. Bahkan terdapat sekolah kecil di mana bung Hatta pernah mengajar anak-anak setempat. Salah satu muridnya adalah anak angkatnya yang merupakan sejarawan dan mantan diplomat Indonesia, Des Alwi.

Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Tidak jauh dari rumah tersebut, terdapat benteng Belgica. Hanya membutuhkan waktu 10 menit dengan berjalan kaki ke benteng tersebut. Benteng pertahanan peninggalan Belanda ini hanya memiliki satu pintu masuk yang menghadap selatan. Bagian dari benteng ini yang harus dikunjungi adalah bagian paling atas yang merupakan steling atau tempat peletakan meriam dan masih terdapat meriam tua di dalamnya.

Dari atas benteng, mata dimanjakan dengan pemandangan yang luar biasa. Sekeliling pulau bisa terlihat, termasuk gunung vulkanik di seberang pulau. Udara sejuk juga membuat betah berlama-lama di atas benteng.

Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Lalu, tempat selanjutnya yang wajib dikunjungi adalah Hotel Maulana yang pemandangannya paling indah sepulau Banda. Letaknya sangat pas, Anda bisa melihat gunung vulkanik dari dekat yang dibatasi laut sambil melihat kapal berlalu-lalang. Di pinggiran hotel yang langsung menghadap ke laut, dengan air laut sangat jernih, juga membuat mata bisa menikmati lincahnya gerakan ikan-ikan yang bersembunyi di balik karang-karang berwarna-warni.

Surga bawah laut itulah sebutan yang banyak dikatakan oleh para penyelam. Tidak heran jika spot penyelaman di laut sekitar pulau Banda menjadi impian dan incaran banyak penyelam dari seluruh dunia. Tanpa menyelam saja mata sudah bisa menikmati keindahan karang-karangnya. Airnya seperti kaca terang yang berfungsi ‘memamerkan’ keindahan di dalamnya.

Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Meskipun memiliki pemandangan yang luar biasa hotel milik Des Alwi ini jauh dari kesan mewah. Bangunannya sangat tua dan sederhana. Di sinilah Des Alwi tinggal menghabiskan masa tuanya. Tidak heran ia tampak sehat di usianya yang sudah 83 tahun karena tinggal di daerah ‘surga dunia’. Bahkan ia menyebutkan Banda adalah kepanjangan namanya.

“Banda itu adalah singkatan. Bantuan Des Alwi,” katanya sambil tertawa. “Tokoh-tokoh pendiri negara pernah dibuang ke sini. Seperti Hatta, Syahrir, Iwa Kusumasumantri dan masih banyak lagi. Bisa dikatakan Indonesia berawal dari Banda,” ujar beliau menceritakan.

Surga di Banda Neira

Surga di Banda Neira

Warga setempat juga sangat ramah terhadap wisatawan. Mereka sangat ingin pulau tempat mereka tinggal lebih banyak dikunjungi oleh wisatawan bukan hanya asing tetapi juga dari Indonesia sendiri. Menurut mereka selama ini lebih banyak wisatawan asing yang datang daripada wisatawan lokal.

“Tolong ceritakan bagaimana keindahan pulau ini. Ajak teman-temannya kemari agar bisa melihat keindahan pulau Banda,” kata salah satu warga.

Transportasi memang masih menjadi kendala untuk dapat mengunjungi pulau Banda. Untuk mencapainya ada dua jalur yang dapat dipilih yaitu jalan laut atau udara. Membutuhkan waktu sekitar 45 menit dari bandara Pattimura, Ambon, jika menggunakan pesawat perintis.

Lalu, jika menggunakan kapal laut menghabiskan waktu sekitar enam jam. Untuk menggunakannya pun harus mengecek dulu jadwal keberangkatan. Karena jadwal kapal laut dua minggu sekali dan pesawat perintis satu minggu sekali.

Meski cukup terpencil, tetapi pertimbangkanlah pulau Banda untuk menjadi tempat liburan Anda. Dijamin Anda pasti akan jatuh cinta dibuatnya.  Surga di Banda Neira – VIVAnews



%d bloggers like this: