Nostalgia

20Jun09
Berhubung masih hawa2 wedding anniversary (ya secara belum dirayain juga hiks), plus ada teman yg lagi sibuk nyiapin weddingnya.. Jadi inget2 lagi deh masa-masa nyiapin wedding dulu.. Mana pula waktu pulang ke Smg, marathon ke 3 kondangan, yg salah satu nya di gedung yang sama waktu merit dulu.. Nostalgia lah..
Eh, waktu di rumah *Semarang* nemu juga satu wedding souvenir yang ternyata adaptasi dari wedding souvenir kita.. Memang sih, dulu wedding souvenir kita juga adaptasi dari punya orang lain.. tapi isinya beda.. Kalo ini, 90% isinya sama.. So, mestinya gue bangga dong?
Kalau diingat-ingat ribetnya persiapan dulu, seru juga sih.. Salah satu yang bikin gue puas, adalah bisa dapat vendor-vendor yang cukup bisa diajak kerjasama (baca: mau ikutin kemauan gue  ) tapi harganya masih masuk akal.. Dan hasilnya gak terlalu mengecewakan..
Coba di list ah.. Siapa tahu ngebantu buat yg lagi persiapan..
Gaun pengantin, gue bisa dapat gaun yg mirip banget ama gaun yg awalnya gue suka tapi harganya 3 kali lipat, dengan sewa gaun second yg dimodifikasi dan malah gue minta ditambah pita & brooch! Jadi tampilan siang dan malam bisa beda..
Jas pengantin, bikin yg standard aja, supaya bisa dipakai di lain kesempatan. Kesan mewah bisa didapatkan dari dasi dan vest.
Kue pengantinnya, gue bikin designnya 3 level dummy, ditambah mini cake di sekelilingnya.. Nah, mini cake ini bisa dibawa pulang keluarga.. ;;) Klo sekarang yg ngetrend ya pake cupcake yaa..
Dekorasi nya, gue lihat-lihat majalah-majalah wedding, terus gue ambil elemen-elemen yg gue suka, dan jadi deh seperti yg gue pengen  Untungnya juga dapat vendor yg cocok (harganya.. ;)) )
Untuk dekorasi kamar, sengaja ga mau pake yang standard dari vendor dekorasi.. Jadi pesan langsung ke florit, sekalian hand bouquet.. Dan keputusan pesan hand bouquet ke florist ini buat gue adalah salah satu keputusan terbaik..  Bunga untuk kamar pengantin juga bener-bener bikin kamar kita wangi lho besok pagi nya
Design undangan, souvenir, dan termasuk web ini juga didesign berdua.. sesuai apa yg kita mau.. Pokoknya puas deh..
Ohya, gue juga bikin menu card sendiri, karena gue gak suka kalo ngelihat banyak iklan terselubung dari vendor-vendor. Jadi seringkali di Semarang itu kalau pestanya tata meja, di meja tuh bakal ditaroh menu yang covernya ya iklan catering atau wedding organizer nya. Masih ditambah kartu nama-kartu nama vendor-vendor lain, ya bridal, lighting, photo/videographer, MC/Singer, dll. Belum lagi vendor dekorasi kadang-kadang cantumin juga logo mereka di dekor pelaminan. Vendor kue pengantin yang pasang logo di meja kue pengantin.. Dan yg lebih parah, ada yg pasang banner di panggung/ pelaminan. Tulisannya sih “Congratulations on your Wedding!”, tapi.. photo yang dipasang photo MCnya plus namanya gedhe-gedhe.. Aih… untung gue ga pake MC ini..
Dan untuk menghindari iklan-iklan terselubung ini, gue pesan wanti-wanti ke WO gue, no iklan di acara gue  Maaph ya, vendor.. Kalau hasil kerja kalian bagus, niscaya tamu-tamu juga bakal nanya ke kita, vendor siapa yang kita pakai.. Dan tentunya dengan senang hati bakal kita share juga..
Aih, klo nostalgia gini sih ga ada abisnya yaa..
Nostalgia Pernikahan

Nostalgia Pernikahan

Berhubung masih hawa2 wedding anniversary (ya secara belum dirayain juga hiks), plus ada teman yg lagi sibuk nyiapin weddingnya. Jadi inget2 lagi deh masa-masa nyiapin wedding dulu. Mana pula waktu pulang ke Smg, marathon ke 3 kondangan, yg salah satu nya di gedung yang sama waktu merit dulu. Nostalgia lah.

Eh, waktu di rumah *Semarang* nemu juga satu wedding souvenir yang ternyata adaptasi dari wedding souvenir kita. Memang sih, dulu wedding souvenir kita juga adaptasi dari punya orang lain. Tapi isinya beda. Kalo ini, 90% isinya sama. So, mestinya gue bangga dong?

Kalau diingat-ingat ribetnya persiapan dulu, seru juga sih. Salah satu yang bikin gue puas, adalah bisa dapat vendor-vendor yang cukup bisa diajak kerjasama (baca: mau ikutin kemauan gue  ) tapi harganya masih masuk akal. Dan hasilnya gak terlalu mengecewakan.

Coba di list ah. Siapa tahu ngebantu buat yg lagi persiapan.

Gaun pengantin, gue bisa dapat gaun yg mirip banget ama gaun yg awalnya gue suka tapi harganya 3 kali lipat, dengan sewa gaun second yg dimodifikasi dan malah gue minta ditambah pita & brooch! Jadi tampilan siang dan malam bisa beda.

Jas pengantin, bikin yg standard aja, supaya bisa dipakai di lain kesempatan. Kesan mewah bisa didapatkan dari dasi dan vest.

Kue pengantinnya, gue bikin designnya 3 level dummy, ditambah mini cake di sekelilingnya. Nah, mini cake ini bisa dibawa pulang keluarga). Klo sekarang yg ngetrend ya pake cupcake yaa.

Dekorasi nya, gue lihat-lihat majalah-majalah wedding, terus gue ambil elemen-elemen yg gue suka, dan jadi deh seperti yg gue pengen.  Untungnya juga dapat vendor yg cocok (harganya).

Untuk dekorasi kamar, sengaja ga mau pake yang standard dari vendor dekorasi. Jadi pesan langsung ke floris, sekalian hand bouquet. Dan keputusan pesan hand bouquet ke florist ini buat gue adalah salah satu keputusan terbaik.  Bunga untuk kamar pengantin juga bener-bener bikin kamar kita wangi lho besok pagi nya.

Design undangan, souvenir, dan termasuk web ini juga didesign berdua. Sesuai apa yg kita mau. Pokoknya puas deh.

Ohya, gue juga bikin menu card sendiri, karena gue gak suka kalo ngelihat banyak iklan terselubung dari vendor-vendor. Jadi seringkali di Semarang itu kalau pestanya tata meja, di meja tuh bakal ditaroh menu yang covernya ya iklan catering atau wedding organizer nya. Masih ditambah kartu nama-kartu nama vendor-vendor lain, ya bridal, lighting, photo/videographer, MC/Singer, dll. Belum lagi vendor dekorasi kadang-kadang cantumin juga logo mereka di dekor pelaminan. Vendor kue pengantin yang pasang logo di meja kue pengantin. Dan yg lebih parah, ada yg pasang banner di panggung/ pelaminan. Tulisannya sih “Congratulations on your Wedding!”, tapi, photo yang dipasang photo MCnya plus namanya gedhe-gedhe. Aih, untung gue ga pake MC ini.

Dan untuk menghindari iklan-iklan terselubung ini, gue pesan wanti-wanti ke WO gue, no iklan di acara gue.  Maaph ya, vendor. Kalau hasil kerja kalian bagus, niscaya tamu-tamu juga bakal nanya ke kita, vendor siapa yang kita pakai. Dan tentunya dengan senang hati bakal kita share juga.

Aih, klo nostalgia gini sih ga ada abisnya yaa.

Sumber : wegrowinlove.com



%d bloggers like this: